SARANG INFO

Informasi Berita Terupdate Hari Ini

Gara-gara Mas Kawin, Suami tega menjual Organ Tubuh Istri!

Pemberian mas kawin dari keluarga pengantin wanita kepada pengantin pria telah dilarang di India sejak 1961. Meski begitu, kasus penganiayaan bahkan pembunuhan yang dipicu mas kawin terus terjadi di beragam belahan dunia. Belum lama ini, misalnya, seorang wanita di India telah menuding suami ‘mencuri’ ginjalnya sebagai pembayaran mas kawin yang belum lunas. Selama 12 tahun, pernikahan Rita Sarkar bagaikan di neraka.

Rita Sarkar menjadi korban penganiayaan suami dan mertuanya gara-gara mas kawin senilai 200 ribu rupee atau sekitar Rp42.500.000. Seperti dilansir dari Hindustan Times, peristiwa tersebut berawal dua tahun silam, ketika wabuta berusia 28 tahun itu merasakan sakit di perut. Kemudian, sang suami membawanya ke sebuah klinik pribadi di Kolkata.

“Saat dicek, saya diberitahukan staf medis bahwa diperlukan tindakan pembedahan usus buntu,” ujar Rita Sarkar dikutip dari World of Buzz. Sarkar lalu mengatakan, “namun, setelah pemulihan pascaoperasi, saya merasakan sakit yang sangat parah di punggung bagian belakang.”

“Suami saya memperingatkan saya untuk tidak membeberkan perihal operasi di Kolkata kepada siapa saja,” ucap Rita Sarkar.

Kemudian, Sarkar mengatakan, “saya memohon kepadanya untuk membawa ke dokter untuk mengobati, tapi dia tidak mengindahkan.”

Sarkar dikurung di rumah selama beberapa bulan, seperti dikutip Washington Post. Tiga bulan silam, kerabat dari orangtua Sarkar membawanya ke Rumah Sakit North Bengal, sebuah fasilitas kesehatan terbesar di Bengal Barat. Dokter syok saat mengecek hasil pemeriksaan ultrasonik di bagian perut yang dirasa sakit oleh Sarkar. Ginjal kanannya hilang. Syok, Sarkar mencari pendapat kedua di sebuah panti jompo di Malda, yang juga menunjukkan hasil serupa kepadanya.

Ginjal kanannya memang raib. Sementara, ginjal kirinya ditemukan terinfeksi juga yang membuat dirinya semakin terpukul. Sang suami mengaku istrinya setuju untuk menyumbangkan ginjalnya, dan bahkan telah menandatangani surat izin. Namun, Sarkar membantah tuduhan berikut ini.

“Saya hancur,” kata Sarkar.

“Sekarang, saya mengerti mengapa suami saya melarang saya untuk mengungkapkan operasi apa pun. Ginjalku dijual untuk memenuhi kebutuhan mas kawinnya.”

Sarkar telah mengisi laporan di kantor polisi Farakka di Bengal utara, tempat tinggal orang tuanya pada 2 Februari, melawan suami Biswajit Sarkar, seorang pedagang kain dari Lalgola di distrik Murshidabad, saudaranya Shyamal dan ibu mertuanya, Bularani.

“Suaminya dan adiknya ditangkap pada 4 Februari, sementara ibu mertuanya sedang dalam pelarian,” kata Uday Shankar Ghosh, inspektur yang memimpin.

Orang-orang mengaku bahwa ginjal itu dijual kepada seorang pengusaha di negara bagian Chhattisgarh di India. Mereka didakwa berdasarkan Bagian 19 (hukuman untuk transaksi komersial di organ manusia) dan Bagian 21 (pelanggaran oleh perusahaan yang terlibat dalam tindakan semacam itu) Transplantasi Organ Organ Manusia, dan bagian IPC 307 (usaha untuk membunuh) dan 498 (menahan seorang wanita menikah dengan maksud kriminal).

Pihak berwenang menduga penjualan tersebut merupakan bagian dari perdagangan organ-perdagangan manusia, dengan geng penyelundup ginjal terkait dengan kejahatan tersebut. Sebuah tim khusus telah dibentuk untuk menyelidiki kasus tersebut. Menurut ayah Sarkar, pasangan tersebut menikah pada tahun 2005. Emas, perak dan 180 ribu rupee atau sekitar Rp82 juta secara tunai diberikan sebagai mas kawin, namun anggota keluarga mempelai pria tidak puas dan menuntut lebih banyak.

“Suaminya biasa mengatakan ‘ayahmu memiliki begitu banyak mobil, dia duduk di sana dengan begitu banyak kekayaan, lihatlah kami, kami tidak punya apa-apa’,” sang ayah menambahkan.

Meskipun India memiliki undang-undang anti-mahkota yang ketat sejak tahun 80-an untuk melindungi wanita yang sudah menikah dari kekerasan dalam rumah tangga dan kejahatan keji, praktik tersebut masih ada sampai sekarang, terutama di daerah pedesaan di mana seorang anak perempuan dianggap sebagai pertanggungjawaban.

SARANG INFO © 2018 Frontier Theme